Mie Naripan Bandung – Terkenal Sejak Jaman Kuda Gigit Besi

0
2250

Mie Naripan Bandung.

Sepulang dari dokter Gunawan minggu lalu (batuk ngga sembuh jadi ke dokter), saya makan dulu sebelum pulang. Sebetulnya tidak boleh makan gorengan dan pedas. Dan harusnya tidak makan mie karena agak trigisit. Tapi apa daya, tarikan mie Naripan ini besar, sehingga mobil akhirnya parkir di situ.

Mie Naripan Bandung

Nah Rumah Makan ini bisa dibilang terkenal sekali, banyak sekali orang ke sini dari jaman dulu. Sejak saya masih kecil, orang tua saya suka mengajak makan di sini. Saya sendiri pribadi tidak mengerti apa bedanya. Tetapi semua orang ke sini. Termasuk teman-teman di Jakarta suka mengajak ke sini.

Saya karena sering, atau karena apa ya? Jadi kenal ama om nya, kenal ama anaknya, ama istrinya, dan iinya. Bapaknya (si Om) kenal papa saya, suka jalan kaki/lari di GOR Padjajaran, juga kenal keluarga mertua saya, suka lari di BHHH. Dan memang kalau saya lihat, selama ini mereka semua ramah-ramah ke semua orang.

Mie Naripan Bandung

Salah satu ciri rumah makan ini, selain perbatoan dan gayanya masih dijaga seperti jaman dulu adalah adanya kalendar-kalendar yang dipasang di hampir seluruh tembok. Dulu ketika masih jaman perusahaan-perusahaan bikin kalendar, hampir penuh loh ini tembok ama kalendar dengan nama perusahaan. Sekarang ngga begitu penuh karena kelihatannya perusahaan-perusahaan udah mulai ngga bikin kalendar.

Btw beware ya teman-teman, di sini Bakmi nya ada menggunakan minyak yang tidak halal (atau ada dagingnya juga ya? ngga gitu tahu, maybe itu ayam, maybe bukan). Saya baru sadar waktu kuliah ketika saya mengajak kawan baik saya (Muslim) muter-muter (maksudnya nyari makan, muter = jalan tanpa arah mencari makanan). Lalu pas sampai biar aman saya menanyakan ke pemiliknya, ternyata benar ada yang tidak halalnya. Waktu itu kita jadi cari tempat lainnya.

Mie Naripan Bandung

Biasanya saya makan di sini itu = yamien asin/manis dengan babat. Sayang sekali pas saya datang, babatnya habis! AAAAaaaa tidak!!!!! Babatnya model yang warna hitam itu (bukan yang babat warna putih). Nah selain yamien yang saya makan di sini, saya pasti memesan baso goreng. Baso gorengnya terus nanti kita cocol dikit ke sambel, dimakannya nikmat sekali. Selain itu boleh juga tuh beli kerupuk dorokdok sambil nunggu makanan (di sini mah cepet tapi pelayanannya). Perihal minuman, dikasih gratis semua yang datang biasanya teh (saking banyaknya teh, biasanya sedikit tumpah2 di napannya).

ps. kenapa disebut jaman kuda gigit besi?

Istilah yang dipakai di Betawi untuk menggambarkan keadaan sampai tahun 1920-an, yakni keadaan jalan-jalan di Betawi masih sangat sepi. Jalan-jalan raya hanya dilewati oleh kereta yang dihela kuda. Agar bisa dikendalikan dengan baik, dimasukkan ke dalam mulut kuda, besi melintang yang kedua ujungnya ditambatkan ke tali kendali.

jakarta.go.id

 

Berikut video Mie Naripan Bandung :

 

Berikut Map Lokasi Mie Naripan Bandung:

 

Alamat: Jl. Naripan No. 108, Kebon Pisang, Sumurbandung, Kb. Pisang, Sumur Bandung, 
Kota Bandung, Jawa Barat 40112

Jam buka: 
Senin	07.30–22.00
Selasa	07.30–22.00
Rabu	07.30–22.00
Kamis	07.30–22.00
Jumat	07.30–22.00
Sabtu	07.30–22.00
Minggu	07.30–22.00

Telepon: (022) 4235808

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.